News
Kabul dikepung Taliban, Presiden Ghani tinggalkan Afghanistan

Kabul dikepung Taliban, Presiden Ghani tinggalkan Afghanistan

tidak bisa mengatakan apa pun menyangkut pergerakan Ashraf Ghani atas alasan keamanan

Kabul (ANTARA) – Presiden Afghanistan Ashraf Ghani  telah meninggalkan Kabul saat kelompok gerilyawan Taliban pada Minggu memasuki ibu kota negara itu.

Seorang pejabat tinggi Kementerian Dalam Negeri Afghanistan mengatakan Presiden Ghani sudah pergi ke Tajikistan.

Ketika dimintai komentar, kantor kepresidenan mengatakan “tidak bisa mengatakan apa pun menyangkut pergerakan Ashraf Ghani atas alasan keamanan”.

Seorang pejabat tinggi kementerian luar negeri secara terpisah mengatakan bahwa Ghani memang sudah meninggalkan Afghanistan, namun ia mengaku tidak tahu pasti ke mana sang presiden pergi.

Sementara itu, kepala lembaga perdamaian Afghanistan Abdullah tidak lagi menganggap Ghani sebagai presiden Afghanistan.

Dalam pesan melalui video, Minggu, Abdullah menggambarkan Ghani sebagai mantan presiden.

Beberapa jam setelah kelompok Taliban memasuki Kabul, Abdullah mengeluarkan pernyataan yang menyalahkan Ghani atas situasi yang berlangsung saat ini di Afghanistan.

Perwakilan Taliban, sementara itu, mengatakan kelompok tersebut sedang memeriksa keberadaan Presiden Ghani.

Petempur-petempur Taliban sedang memasuki ibu kota “dari semua sudut”, kata seorang pejabat tinggi kementerian dalam negeri kepada Reuters.

Tidak ada laporan bahwa terjadi pertempuran.

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, mengatakan kelompoknya bersiaga di daerah-daerah pinggir kota dan sedang berbicara dengan pemerintah Afghanistan –yang didukung negara-negara Barat– untuk meminta pemerintah menyerah secara damai.

“Para petempur Taliban sedang bersiaga di semua pintu masuk Kabul sampai peralihan kekuasaan secara damai dan memuaskan disetujui, ” katanya.

Para perwakilan Taliban dan pemerintah Afghanistan sebelumnya dijadwalkan melakukan pertemuan di Qatar pada Minggu, kata anggota tim perunding pemerintah, Fawzi Koofi, kepada Reuters.

Sumber: Reuters

Baca juga: Taliban masuki Kabul saat AS evakuasi diplomat dari Afghanistan

Baca juga: Biden kirim 5. 000 tentara ke Afghanistan untuk evakuasi warga AS

​​​​​Baca juga: Serangan Taliban meluas, Kemlu pastikan keamanan WNI di Afghanistan

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2021